Maaf, Anda mengaktifkan Adblock pada browser anda!
Atau anda tidak mengaktifkan Javascript![ ? ]
Bijaksanan merencanakan masadepan

Bijaksanan merencanakan masadepan

Sayangilah keluarga Anda dengan memilih asuransi jiwa yang benar-benar menjamin kesehatan dan masa depan Anda dan keluarga. Banyak asuransi yang mengiming-imingi keuntungan, namun pengelolaannya tidak jelas dan ujung-ujungnya nasabah yang dirugikan. More »

Preparing His path

Preparing His path

Time is nearest. More »

Beritakanlah Firman

Beritakanlah Firman

Beritakanlah Firman, baik atau tidak baik waktunya More »

This is default featured slide 5 title

This is default featured slide 5 title

You can completely customize the featured slides from the theme theme options page. You can also easily hide the slider from certain part of your site like: categories, tags, archives etc. More »

 

Menolong orang lain

Menolong Orang lain
Janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya
sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga (Filipi 2:4)

Psikiater kenamaan Dr. Karl Menninger pernah ditanya, apa yang akan dilakukannya kalau ia mengetahui bahwa ia akan mengalami gangguan syaraf.Jawabnya : “Saya akan pergi menjumpai seseorang yang dalam keadaan lebihburuk dari diri saya sendiri dan coba menolongnya.”

Dalam bukunya ‘Bukalah Pintu Lebar-lebar Untuk Kehidupan Yang Bahagia’, T.Huffman Harris menceritakan tentang seorang muda bernama Eddie yang telah bosan hidup dan memutuskan untuk melompat dari jembatan ke dalam sungai yangderas. Jim, seorang yang tidak kenal Eddie, melihat Eddie yang dibawa arus langsung terjun ke dalam air dan berusaha menyelamatkannya. Eddie seorang perenang yang baik, melihat Jim timbul tenggelam mati-matian di dalam arus yang kuat, dan mengetahui bahwa tanpa pertolongannya ia akan tenggelam,maka dengan segala kekuatannya Eddie berenang menuju orang itu dan menyelamatkan dia. Eddie pun mendapatkan arti dan harapan yang baru pula.

Kita sebagai orang-orang Kristen dapat tenggelam di dalam kesukaran-kesukaran kita sendiri, sehingga kita hanya ingat akan diri sendiri dan segala macam pikiran negatif memenuhi jiwa kita. Pada waktu
demikian kita perlu memandang ke atas kepada Kristus dan ke dunia yang miskin. Cengkeraman keegoisan diri mengendur bila kita melihat bahwa Yesus tidak perpegang teguh pada status ketinggian dan kemuliaanNya, melainkan merendahkan diri dan taat sampai mati di kayu salib untuk kita. Maka ketika kita mengulurkan tangan untuk menolong orang lain, Roh Kudus mengerjakan perubahan di dalam kita. Pengharapan timbul bila kita menolong orang lain dalam nama Yesus

dikutip dari : DJD (Renungan Harian)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *